Awalan

Jasad 8 Santri Berpelukan, Petugas Cium Bau Harum Saat Evakuasi Korban Kebakaran Pesantren Karawang

 Jasad 8 Santri Berpelukan, Petugas Cium Bau Harum Saat Evakuasi Korban Kebakaran Pesantren Karawang


Bangunan Pondok Pesantren Miftahul Khoirot di Desa Manggungjaya Kabupaten Karawang yang mengalami kebakaran, Senin (21/2/2022) dan menewaskan 8 santri. 8 jasad korban ditemukan berpelukan dan tercium bau harum saat evakuasi.

Jasad 8 santri ditemukan berpelukan, petugas yang cium bau harum bukan bau terbakar saat evakuasi korban kebakaran pesantren di Karawang, Jawa Barat.

Penemuan 8 jenazah santri yang jadi korban tewas dalam kebakaran Pesantren Miftahul tersebut dituturkan oleh seorang anggota pemadam kebakaran Posko Cilamaya Wetan Fitra Adi Sutrisno.

Ia mengatakan, saat mengevakuasi korban, terlihat anak-anak yang masih berusia 7 hingga 13 tahun itu saling berpelukan seperti saling melindungi.

Ada juga yang di dekat jendela, mungkin mau menyelamatkan diri (dengan mencoba membuka teralis jendela), tapi enggak bisa karena masih kecil, kata Adi saat dihubungi Kompas.com, Rabu (23/2/2022).

Namun yang mengherankan, kata Adi, bau jasad mereka pun tidak seperti bau jasad yang terbakar. Justru saat evakuasi dilakukan malah tercium bau wangi.

Mungkin ada beberapa faktor, bisa dari minyak wangi santri yang ikut terbakar atau mungkin karena mereka syahid. Tapi memang baunya beda, ucapnya.

Ketika melakukan pemadaman dan evakuasi, Adi mengaku terenyuh bercampur sedih.

Pasalnya, para korban tewas yang ditemukan masih berusia sangat muda.

Hal yang sama disampaikan Kepala Bidang Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Karawang Rohmat.

Iya info dari temen-temen yang madamin di atas (baunya) nggak seperti biasanya, kata Rohmat.

Rohmat menyebut dua regu damkar diturunkan untuk memadamkan kebakaran di Pesantren Miftahul Khoirot pada Senin (21/2/2022), yakni dari Pos Cilamaya Wetan dan Telagasari.

Proses pemadaman juga dibantu Damkar Pertamina.

Korban Paling Kecil Berusia 7 Tahun

Kebakaran yang terjadi di Pesantren Miftahul Khoirot, Desa Manggungjaya, Kecamatan Cilamaya Kulon, Kabupaten Karawang, Jawa Barat menewaskan 8 santri.

Peristiwa mengenaskan itu terjadi pada Senin (21/2/2022) sekitar pukul 13.00 WIB.

Para korban tewas itu adalah RA (7) asal Subang, APG (11) asal Subang, AS (7) asal Cikampek, M (12) asal Cilamaya Kulon, MR (13) asal Cilamaya, MF (7) asal Subang, MAM (12) asal Gandok Pedes, dan R asal Tegalsawah Karawang.

Selain itu, dua santri lainnya mengalami luka-luka dan kini telah mendapat perawatan di RSUD Karawang.

Kapolres Karawang AKBP Aldi Subartono mengatakan, dugaan awal, kebakaran berawal adanya percikan api di kipas angin yang kemudian menyambar ke kasur.

Pihaknya pun tengah menyelidiki lebih dalam perihal penyebab kebakaran itu. Mereka yang menjadi korban saat itu tengah istirahat tidur siang.

Delapan yang meninggal tak sempat menyelamatkan diri lantaran api membesar di pintu keluar.

Abdul Muhaimin (31), pengurus pesantren sangat terpukul dengan terjadinya musibah kebakaran itu.

Muhaimin mengatakan, kebakaran yang menewaskan delapan santrinya menjadi pukulan bagi pesantren.

Menurut Muhaimin bagi mereka, para santri seperti anaknya sendiri. Para santri itu seperti anak – anak kami sendiri, ujar Abdul.

Sejak kebakaran terjadi, banyak masyarakat hingga kalangan pejabat yang datang ke pondok pesantren untuk menyampaikan bela sungkawa

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Jasad 8 Santri Berpelukan, Petugas Cium Bau Harum Saat Evakuasi Korban Kebakaran Pesantren Karawang"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel