Awalan

Nasrallah Ancam Akan Meledakkan Israel Dengan Bahan Kimia Yang Sama Dengan Ledakan di Beirut


Jurnalpatrolinews – Beirut : Di masa lalu Pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah mengancam untuk menghancurkan Israel dengan menyebabkan ledakan besar di pelabuhan Haifa menggunakan tank amonia yang katanya akan seperti ledakan “nuklir”. Selain itu, Hizbullah diduga berusaha memperoleh amonium nitrat melalui Suriah sejak 2009 dan mencoba menyusup ke kementerian pertanian di Lebanon untuk melakukannya, menurut kabel diplomatik yang bocor.

Rekaman arsip telah beredar setelah ledakan besar di Libanon yang menewaskan lebih dari 100 dan melukai 4.000 dan telah menyebabkan ratusan hilang. Ini menggambarkan strategi teroris Hizbullah yang menargetkan warga sipil untuk pembunuhan massal, terlepas dari klaim organisasi bahwa mereka “melawan” Israel dengan membela Lebanon.

Sebuah sumber yang dikutip dalam cache kabel diplomatik yang bocor dan laporan lain mencatat bahwa pasokan bahan peledak Hizbullah telah terputus selama dekade terakhir. Hizbullah juga diduga berusaha mendapatkan amonium nitrat melalui Suriah, mendatangkan ribuan ton dari Homs. Hizbullah berusaha mendominasi kementerian pertanian di Lebanon sejak 2009 untuk mendapatkan materi tersebut.

Pada 16 Februari 2016 Nasrallah juga mengatakan bahwa amonia disimpan di Haifa dan terdapat 15.000 ton gas Haifa dan ledakan di sana dapat menyebabkan kematian puluhan ribu orang. “Ahli menambahkan bahwa ini persis seperti bom nuklir. Dengan kata lain Lebanon memiliki bom nuklir. Hal ini tidak berlebihan.” Nasrallah tertawa saat dia mengatakan ini dalam video, mencatat bahwa Hizbullah menahan diri untuk tidak menyerang amonia dalam perang tahun 2006.

Nasrallah mengatakan kepada hadirin bahwa dengan beberapa rudal kelompok terornya dapat memicu amonia dengan dampak yang sama dari senjata nuklir. Dia mengatakan dia telah berkonsultasi dengan para ahli dan bahwa 800.000 orang akan terpengaruh dan puluhan ribu tewas. Pada Februari 2017 dia berpidato lagi menyebutkan amonia yang disimpan di Haifa. Di TV Al-Mayadeen dia mengatakan bahwa keputusan telah diambil ‘beberapa hari yang lalu bahwa tangki penyimpanan amonia harus dikosongkan. ” Dia mengklaim itu karena “perlawanan” telah berbicara tentang tangki penyimpanan.

“Lagipula ada kapal yang membawa amoniak, dan mendistribusikannya ke fasilitas Haifa dan saya katakan fasilitas Haifa itu setara dengan bom nuklir, tapi kapal yang membawa amoniak ke Palestina yang diduduki itu seperti lima bom nuklir,” Nasrallah kata pada 2017.

Rekaman pidato yang terungkap setelah ledakan amonium nitrat yang disimpan secara tidak benar selama bertahun-tahun di pelabuhan Beirut menunjukkan bahwa Hizbullah mempelajari penggunaan amonia sebagai akselerator yang akan melipatgandakan kekuatan misilnya secara eksponensial. Mungkin Hizbullah mempelajari gudang di Beirut dan kapal-kapal yang mengirimkan bahan kimia ini. Amonium nitrat biasanya digunakan dalam pupuk tetapi juga dapat digunakan dalam bahan peledak.

Komentar Hizbullah pada tahun 2016 dan 2017 menyarankan mereka berkonsultasi dengan para ahli tentang bagaimana menyebabkan kematian massal menggunakan cara lain selain rudal dan bagaimana menyerang infrastruktur strategis atau lainnya. Bahwa itu dianggap menggunakan rudal untuk menargetkan kapal atau menghancurkan kapal dengan cara lain menunjukkan tingkat ancaman teror yang telah terjadi. 2016 adalah puncak dari era kesepakatan Iran dan juga menggambarkan bahwa meskipun AS berusaha untuk bekerja dengan Iran dan kasus-kasus terhadap perdagangan narkoba Hizbullah bahkan diperlambat di AS, organisasi itu tidak moderat tetapi secara aktif memikirkan cara untuk membunuh puluhan dari ribuan orang.

Pejabat AS pada 2008 juga melacak pengiriman 400 metrik ton amonium nitrat dari sebuah perusahaan Iran bernama SAD Import and Export, yang menurut AS adalah “nama sampul yang digunakan oleh Organisasi Industri Pertahanan Iran. Bank Saderat Iran memfasilitasi transaksi tersebut. ” Menurut laporan itu nitrat pergi ke Oman pada Oktober 2008.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa Hizbullah sangat menyadari amonium nitrat sebagai bahan peledak dan berusaha untuk mengimpornya dan juga berpotensi menggunakannya sebagai senjata teroris.

Klik disini untuk halaman asli

Berlangganan update artikel terbaru via email:

2 Responses to "Nasrallah Ancam Akan Meledakkan Israel Dengan Bahan Kimia Yang Sama Dengan Ledakan di Beirut"

  1. Apkah ini benaran atau hanya karangan semata?

    BalasHapus
  2. Izin promo ya Admin^^
    bosan tidak ada yang mau di kerjakan, mau di rumah saja suntuk,
    mau keluar tidak tahu mesti kemana, dari pada bingung
    mari bergabung dengan kami di ionqq^^com, permainan yang menarik dan menguras emosi
    ayo ditunggu apa lagi.. segera bergabung ya dengan kami...
    add Whatshapp : +85515373217 ^_~

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel